belum ada judul (komplikasi)
Diposkan oleh rizkidwika

‘Emang tulisan gue bagus ya ?’
Itu pertanyaan yang ada di benak gue akhir – akhir ini.
Gimana enggak, ada orang yang nge-add facebook gue dengan tujuan,
pengen baca notes gue.
Terus yang lainnya juga pada nagihin,
‘Mana nih ? katanya pengen bikin notes ?’

*****

Sebetulnya dulu gue ngerasa tulisan gue itu begoo banget. Waktu nulis di Friendster blog isinya kaya curhat semua, serasa Angelica ‘Angels Diary’ lagi curhat sama laptopnya.

Awal masuk SMA, seperti biasa gue nge-add anak – anak SMA Negeri 4 (tapi nggak pake ‘capa dicana malli bekauwand’). Dan gue nemuin FS-nya kaka kelas (sebut saja namanya Indra) yang doyan nulis dan tulisannya bagus banget. Ibaratnya tulisannya udah jadi obat penenang bagi anak SMA, khususnya jurusan IPA yang selama ini dicekoki oleh arkeus sineus, ratusan mol NaOH, dan rumus – rumus yang naudzubillah.

Tapi setelah kepergian Indra Julianta yang merantau ke negeri band ternama (Lampung), SMA Negeri 4 Bekasi jadi kehilangan soul. Dan gue berpikir, ah nyoba ah nulis kaya dia.

Setelah mengalami berbagai masa, gue rajin rajin nulis. Nulis inilah, itulah. Dan gue bertekad ngedapetin jabatan yang dulu pernah dia dapet di BIRU, yaitu pimpinan usaha.

Jadi sebetulnya, alasan utama gue jadi -pimpinan usaha paling menggemaskan sepanjang masa- bukan untuk menyaingi kegantengan Rio Oktora, tapi gue cuma mau melanjutkan perjuangan menulisnya Indra Julianta.

*****

Jujur, dari kemarin pengen banget nulis notes atau ng-update blog. Tapi sayangnya, skedul gue padat banget. Gimana nggak, kemaren gue ngurusin job buat BIRU masuk ke KOMPAS MUDA.

KOMPAS MUDA
, bener. Tau kan ? Sebentar lagi kita akan masuk ke KOMPAS MUDA, harian terbesar di seluruh Indonesia. Kapan lagi coba bisa mejeng di Koran Kompas, kecuali kalau kita membuat sensasi misalnya..

‘Si Anu megang anu-nya David Beckham’
‘Seorang Anak ditemukan tewas karena OVERDOSIS dengan soal fisika dari gurunya’

Kalau nggak bisa bikin sensasi, kita cuma bisa masuk Kompas kalau kita udah mati.

‘telah meninggal dunia Bapak anuanu dalam usia sekiansekian’

Ya.. lebih tepatnya foto kita dan nama kita dimasukin ke kolom kecil di KLASIKA KOMPAS, rubrik Berita Duka Cita.

*****

Ngomongin tentang KOMPAS, gue jadi mengingat tragedi itu..

Ceritanya itu lagi jamnya Bapak kami tercinta, Bapak Waluyo..
Anak – anaknya pada disuruh maju ngerjain soal tentang kesetimbangan..
Setelah gue maju kedepan, gue duduk lagi di tempat sambil main hengpon.. rencana-nya sih mau sms orang KOMPAS muda-nya,,

Ternyata eh Ternyata,
Bapak kimia kita nyamperin meja gue sambil menyodorkan tangannya, dengan telapaknya yang goyang goyang kaya kondektur narikin ongkos (atau lebih tepatnya niruin Mas – Mas yang lagi dugem di iklan Tri sambil ngomong ‘mau mau mau ?’)
Ketangkep Basah.
Yaudah gue kasiin aja hengpon gue.

*****

Sampai jam pelajaran berikutnya, gue langsung lemes.
Separuh Jiwaku Pergi, hengpon gue udah dikantongin Bapak Kimia kita Pak Waluyo dan dibawa ke wakasek.

Sementara gue lagi lemes, bukannya support gue.. eh anak anak malah pada bilang gini..
‘Hayolo yam, sama dia mah urusannya ribet’
‘Lagian sih, maenan hape’
‘Ih untung aja gue ga ketangkep, padahal tadi gue mainan camdig’
Semakin down-to-the-earth lah gue.

*****

Sesuai perjanjian, istirahat kedua gue menemui beliau.
blablablablablablabla, (adu argument ceritanya)
‘Ya sudah, kamu buat surat pernyataan’.

*****

Setelah gue membuat surat itu, gue mengambil kembali hengpon gue. Tapi, katanya Bapak Waluyo, memori card gue wajib kudu disita. Kalau mau diambil, nanti kalau sudah lulus kelas tiga (-____-)
Gue jadi takut, was – was.
Gimana nanti kalau foto – foto gue dicetak sama Pak Waluyo dan dijual ke orang – orang,
‘Dijual – dijual foto penulis multitalent Rizki Dwika.. ditambah tanda tangannya jadi 2 juta saja’.
Ya udah, gue deal dengan beliau.

*****

Dari kejadian itu, gue dapet pelajaran..
Kalo nulis jangan terlalu vulgar, nanti kualat.
(inget notes gue tentang footnotesnya para guru ? mungkin gue kualat sama Bapak Kimia kita).
Dan satu lagi pelajaran yang paling penting,
pinter – pinter ngumpet kalo lagi make hengpon di kelas !

Photo

25/01/2010

di 16:52


Label:

0 komentar:

@rizkidwika

fatwa halal

fatwa halal

Universitas Indonesia


jama'ah