Kalau tentara akan berjuang dengan senjatanya,
Kalau mahasiswa akan berjuang dengan aksi teatrikalnya,
maka.. penulis akan berjuang dengan pena, pedangnya.

Kayanya baru pertama kali gue nulis yang sifatnya memotivasi seseorang begini. Sebetulnya disini gue nggak bersifat menggurui, atau bersikap seperti Master of Menulis dan sebagainya. Tapi disini gue mau sharing aja tentang menulis, berdasarkan pengalaman yang gue peroleh selama ini.

(Tulisan akan dibuat dalam bentuk ilustrasi wawancara, wawancara saya dengan mas Putra Nambalban. Calon incumbent pemenang Pandasonic Gombel Award 2010 kategori pembawa acara berita)

***

Lokasi : Belakang White House, USA
Waktu : Abis Nambalban wawancarain Obama
Tema : Menulis itu Mudah

***

Putra Nambalban : Hari ini, saya berhasil mewawancarai penulis lokal amatiran yang tidak berbakat di SMA Negeri 4 Bekasi. Rizki Dwika !
Oke langsung saja. Menulis adalah hal yang susah, tapi.. kok judulnya gampang ?

Rizki Dwika : Begini ceritanya.
Menulis dalam bahasa universal artinya adalah menggoreskan sesuatu baik itu pikiran atau hasil penangkapan indra kedalam bentuk yang nyata.

Putra Nambalban : Bahasa Mas ribet. Intinya apa ?

Rizki Dwika : Ribet ya? hehe. Intinya gini, nulis itu ya nulis. Nuangin sesuatu ke atas media menulis.

Putra Nambalban : Media menulis ? Saya tahunya Gramedia doang mas, sama Gagasmedia palingan

Rizki Dwika : Astaghfirullah. Media menulis sendiri bermacam – macam. Kertas, bisa. Komputer, boleh. Buku gambar, silahkan. Buku paket, mangga. Buku pelajaran, hayuu. Otak? Bisa.

Putra Nambalban : Menulis pake otak ? Kok bisa ? Kata Bapak guru nulis itu di jidat..

Rizki Dwika : Aduh mas ini tampang innocent kok Pe’a sih. Dibalik jidat ada apa coba ? Otak kan ? Nah nulis pake otak itu gini. Kita berdiam diri sejenak, paling lama lima menitan lah. Nah disaat itu, kita refleksikan semua bayangan yang kita lihat, kita dengar, kita rasa, kita ucap kedalam kata – kata. Istilahnya tuh gini, otak itu komputer. Nah di komputer ada Microsoft Word-nya kan ?

Putra Nambalban : Oke. PENONTOOOOONN ! (woooy). IKLAN ! (kuda-kudaaan!) *ceritanya iklan*

***

Putra Nambalban : Balik lagi nih wawancara kita bareng Rizki Dwika. Oke, biasanya banyak sekali orang yang punya potensi dalam menulis, namun orang itu sering males dan ogah – ogahan. Menurut mas ?

Rizki Dwika : Menurut kutipan twitter Raditya Dika hari Senin tanggal 23 kemarin, menulis itu harus dibiasakan. Sama kayak eek. Kalo mas Putra nggak biasa eek, maka sisa makanan yang di perut bisa busuk di dalem kan ?

Sama kaya nulis. Ibaratnya ide itu sisa makanan, dan menulis adalah eek. Kalo mas nggak mengeluarkan ide – ide, bisa – bisa idenya malah busuk di dalem.

Putra Nambalban : Jadi, sisa makanan sama dengan ide dong. Wah tadi pagi saya buang ‘ide’ banyak loh.

Rizki Dwika : (mengelus dada, melakukan inspirasi yang sangat panjang)

Putra Nambalban : PENONTOOOOOONN ! (wooooyy). IKLANNNN ! (tarik napaaas) *ceritanya iklan lagi*

***

Putra Nambalban : Kita ada di segmen terakhir Muterin Indonesia Sore. Oke selanjutnya, apa sih yang dibutuhkan untuk menulis ?

Rizki Dwika : Pertanyaan yang bagus. Yang dibutuhkan orang dalam menulis adalah kemauan. Kedua, usaha. Ketiga, bahan dan observasi. Keempat, sasaran pembaca. Misalnya orang itu mau bacaannya dipublikasikan luas atau tidak, dan lain – lain. Kelima, evaluasi. Baca lagi tulisan anda dari awal sampai akhir. Ada yang jelek atau nggak, ada yang salah ejaan atau nggak..

Putra Nambalban : Ya, saya sangat setuju. Lalu, bumbu – bumbu untuk menulis apa sih ?

Rizki Dwika : Ah si mas, mau masak apa pake bumbu. Tapi bener juga, Misalnya gini, saya sedang memasak OSENG – OSENG TULISAN dan telah menyiapkan bahan – bahan, sepotong IDE, potongan sayur KREATIFITAS, dan bahkan saya sudah membeli alat masak Teflon bolak balik ‘NIAT’HAPPYCALL.

Tapi, tanpa ada garam KETULUSAN HATI dan penyedap rasa micin merk LEBAY, OSENG – OSENG TULISAN saya tidak akan istimewa. Untuk itu kita perlu kedua bahan tersebut.

Garam Ketulusan Hati paling penting. karena selain kata Inul kalo sayur tanpa garam akan kurang enak kurang sedap, segala sesuatu tanpa niat dari hati = nol. Hal ini sama halnya dengan kerja. Kalau kerja cuma bisa nyari materi, tapi nggak sreg dengan hati.. tandanya anda telah melakukan kesalahan terbesar dalam hidup anda.

Tapi untuk bumbu kedua, micin LEBAY boleh dipake, tapi cuma sedikit. Kenapa ? Karena yang berlebihan itu nggak baik. Bayangkan suatu tulisan dari awal sampai akhir isinya kalimat lebay semua. Pembacanya pasti masuk angin duluan. Sama kaya micin ajinomoto, kalo kebanyakan nggak sehat kan ?

Putra Nambalban : Pertanyaan terakhir. Perlukah seorang penulis memiliki ciri khas ? Bagaimana seorang penulis menemukan jatidirinya ?

Rizki Dwika : Setiap penulis memiliki ciri khasnya. Entah itu akan memiliki, atau sudah memiliki. Dan untuk memilikinya, kita bisa menerapkan doktrin kedalam alam bawah sadar kita.

‘JUST BE YOURSELF, JUST BE YOURSELF, JUST BE YOURSELF’ kata – kata jitu yang biasanya ditulis seorang pelajar yang otaknya lagi stuck, dan dia disuruh ngisi motto hidup di Buku Tahunan.

Dengan menjadi diri sendiri, kita bisa meng-eksplor potensi diri kita sendiri. Kita nggak perlu jadi Raditya Dika, nggak perlu jadi JK Rowling, nggak perlu jadi Tine Maria Kuswanti (maaf salah sebut, ini penulis buku paket kimia saya. haha), bahkan nggak perlu jadi Indra Julianta. Jadi diri sendiri, jadi diri sendiri.

Biasakan nulis setiap hari, walaupun itu cuma draft SMS di hape. Misalnya anda lagi capek, tinggal tulis aja ‘GUE CAPEK BANGET. SEMUANYA BIKIN EMOSI.’ Setiap hari seperti itu, lalu tingkatkan jumlah katanya sedikit demi sedikit.

Kalau anda sudah terbiasa, coba ngelatih diri dengan mendeskripsikan suatu benda dalam 1000 kata. Nggak berbobot nggak apa – apa, anda bisa mengarang bebas dan ngelantur.

Misalnya saya milih objek Hape. Ada bisa cerita hapenya itu seri apa, merek apa, beli dimana, harganya berapa, kesan kesannya punya hape itu, kenangannya, bahkan anda bisa nyerempet – nyerempet ke hal yang nggak penting, misalnya “hape ini dibuat Finlandia yang letak negaranya dekat Denmark dan Belanda, negeri penghasil keju dan orang bule terbanyak”.

Kalo anda udah sering nulis, nanti karakteristik tulisan anda bisa terbentuk. Slow down baby, take it easy just let it flow, wuuuw.

Putra Nambalban : (terdiam), maaf mas, tadi saya lagi buka fesbuk. Yang terakhir bisa diulang ?

Rizki Dwika : (terhenyak) Mas masih mau hidup kan waktu nerima Pandasonic Awards nanti ? Mendingan mas tinggalin saya sendirian SEKARANG !

nb. Permintaan maaf yang sebesar – besarnya dari saya untuk Mas Putra Nababan yang asli, dimana jika ‘Nababan’ dibalik akan sama dengan ‘nababaN’.
Pipis, Lope, and Gaholl.

Photo

23/03/2010

di 10:38


Label:

Komplikasi Lagi
Diposkan oleh rizkidwika

Susahnya nyari warnet yang koneksinya bagus.
Akhirnya nemu juga..

Sebelumnya, Selamat hari Libur Nasional se- SMAN 4 Bekasi 9 Hari teman – teman !
Akhirnya bisa mencium aroma liburan, walaupun seabrek tugas diberikan oleh Bapak dan Ibu guru sebagai bekal di rumah. Pelajaran ini, bruk.. 30 soal. Pelajaran anu, nih.. 80 soal. Sampai - sampai, tumpukan buku di kasur udah jadi hal biasa di kamar gue. Dan intinya tugas - tugas mereka berakhir pada satu kata sakti;

‘KALAU KALIAN TIDAK NGUMPULIN TANGGAL 32 MARET PUKUL 14:45 NANTI, NILAI KAMU SAYA CORET!’

Udah ah, nggak mood ngebahas guru di hari liburan yang cerah ini.

***

Belakangan ini di SMA Negeri 4, mungkin juga di sekolah kalian pada heboh banget mainan rubiks. Ada yang bentuknya kubus 3x3, 4x4, piramida, trigonal bujur sangkar, berbentuk cingcin, apalah itu.

Keseringan ngeliatin orang main rubiks bikin gue geregetan. Pake waktu sekian detik lah, ini lah, itu lah, satu warna lah, dua warna lah.

Rasanya pengen banget main, tapi gue punya trauma tersendiri.
Terakhir main kotak begituan itu SD. Waktu itu beli rubiks, tapi sekalipun gue nggak bisa nyusunnya. Walhasil bentuknya udah nggak tahu kaya’ gimana. Warnanya udah ngemix, kayanya udah nggak bisa diapa-apain lagi.
Sejak itulah gue udah males dan trauma sama main rubiks.

Faktor lainnya, katanya main rubiks itu pake rumus.
‘Kalo bentuknya udah jadi tank, lo harus front, up, down, upcase, back, background, backyard, tralala backo, ulanbalabala, syalalalala.’

Ya Tuhan, sudah cukup otak ini dipenuhi oleh rumus – rumus sains-Mu. Rumus rumus;
‘limit X mendekati 0 dari x pangkat 846718484 ditambah x pangkat 42424 dibagi x pangkat redhoxxxxxx adalah..’
atau..
‘Sebuah balok, dicelupkan kedalam larutan teh celup sosro. Nah nanti dihitung dengan persamaan hukum Arcimides.’

Udah nggak mampu kalau ditambah suruh ngapalin rumusan kotak, kotak, dan kotak itu lagi.

***

Kalo boleh milih mainan, gue pengen banget bawa monopoli ke Sekolah.
Nah pasti kan seru tuh, bisa beli kompleks H yang paling ujung, beli AFRIKA sama AUSTRALIA terus dibikin deh hotel tiga. Dan gue akan menunjukan betapa jagonya gue dalam hal merampas uang dari parkir Bebas ke temen – temen yang lain. Walau repot juga sih kalo tiba – tiba ada guru masuk kelas, susah ngumpetinnya. Nanti gurunya mencak – mencak lagi ngatain kelas gue nggak ber-etika. Nggak banget.

Jadi intinya, tulisan ini nggak ada kesimpulannya.
Cuma buat pengisi blog yang udah sepi aja, sekalian numpang curhat dan ngeluapin unek – unek yang ada di minggu – minggu ini.
Sampai Jumpa. Mau main The Sims 1 dulu ya, hihiy.

Photo

18/03/2010

di 11:42


Label:

Eksisologi
Diposkan oleh rizkidwika

‘kesamaan tokoh dan nama yang diplesetkan merupakan bumbu karangan penulis dan dengan maksud ketidaksengajaan’

***

‘MAU EKSIS ? JANGAN LEBAY PLIS’

Semua pasti tahu iklan rokok itu. Terlepas dari si banci yang nyanyi ‘matamu~ ah.. bikin,berdiri,bulu romakyu jeng jeng jeng jeng aah’ tagline iklan itu bener banget. Kalo mau eksis, jangan lebay.

Bicara tentang eksis, beberapa bulan yang lalu SMA Negeri 4 Bekasi –yang notabene sebagai titik pantau penilaian Adipura Kota Bekasi- dihebohkan dengan group bernama Satu Juta Facebookers SMA Negeri 4 Bekasi Anti Mie Asedap.

Kurang tahu juga apa tujuan grup itu, karena gue sendiri belom join. Mungkin grup itu adalah kumpulan pembenci mie sedap yang lebih memilih indomie menjadi pilihan mereka, soalnya indomie lebih baik, nggak eksis, dan lebih bersahabat dibanding mie sedap. Bahkan gaung perkumpulan Anti Mie Asedap itu nyampe ke kupingnya anak – anak berbahasa bilingual (SMA Negeri 1 maksudnya).

Tapi gue nggak akan bahas mie sedap lebih jauh. Ngapain juga ngomongin dia, hihi.

***

Perlu diketahui, tujuan anak sekolah untuk sekolah itu ada tiga. Nggak usah munafik, semua anak SMA pasti tujuan utamanya mau ketemu temen. Kedua, belajar. Ketiga, ngeksis di sekolah.

Seberapa pentingkah ngeksis di sekolah ? menurut gue itu penting banget. Banyak banget orang bilang, masa SMA adalah masa yang terindah. Jadi perbanyaklah kenangan di SMA.

Bicara tentang eksis, gue punya banyak temen yang eksis – eksis – abees.
Pertama, gue punya temen. Sebut saja Rheyva. Seberapa eksiskah dia ?
Kalau biasanya satu orang punya satu ekskul, dia beda. Dia punya lima ekskul. Pertama, ekskul anak masjid. Kedua, ekskul jepang-jepangan. Ketiga, ekskul bikin majalah. Keempat, ekskul turbo pascal. Dan kelima, dia anggota OSIS.

Betapa eksisnya dia, sampai dia terobsesi menjadi TDK atau tim disiplin nanti pas MOS. Tapi, dia takut sama satu hal. Suster Ngesot.

~~
Kedua, ada lagi nih yang super ngekses abees. Sebut saja dia Cempaka. Si Cempaka ini, orangnya eksis dan gahul abis deh. Kalau misalnya dibuat polling, dari kelas satu sampai kelas tiga siapa sih yang nggak kenal dia.
Si Cempaka ini dulu satu TK sama gue, bareng orang eksis lainnya yaitu Nurmala Dewi yang skill senamnya nggak usah diragukan lagi. Dari TK-pun kayanya si Cempaka ini udah ekses abes.
Waktu mempertemukan kita kembali. Dari TK, SMP, dan SMA kayanya gue dan Nurmala Dewi jadi saksi hidup betapa eksisnya si Cempaka ini.

Cewek yang suka ngetweet dan dengerin lagu asing seperti Love is Money ini menjabat sebagai BPH OSIS dan Koordinator Fotografer, jabatan – jabatan yang bikin dia makin eksis gelaa. Jadi waktu gue dapet tandatangannya, gue super girang abis.
Segitu aja tentang Cempaka. Gue masih cinta hidup gue. Gue takut diapa-apain nanti di Sekolah >_<”


asik dapet tanda tangan

***

Sebetulnya masih banyak temen gue yang ngekses – ngekses abees.
Misalnya Adjie dengan kemampuan berbicaranya,
Ka Deandra yang wajahnya puluhan kali muncul di majalah anak gahol cewek Indonesia yaitu SADIS,
Furqon dengan tingginya yang nggak nahan.
Atau Si ucull yang terkenal dengan nama ucul-nya, and many more.

Jadi, keeksisan itu perlu.
Tapi satu yang perlu diingat, eksis harus berbanding lurus dengan prestasi. Jangan eksis dalam hal negatif !
Semakin eksis, semakin berprestasi.
EKSIS for your life !

Photo

05/03/2010

di 21:55


Label:

Terpal Biru
Diposkan oleh rizkidwika

pencipta : Dwika, Ardi, Juwita.
tribute to : Evi Elfrida Syani.
arrange : Desi Ratnasari

Tak sengaja, lewat depan rumahmu..
Ku melihat, ada terpal biru..
Dihiasi, ramainya bendera kuning..
Hati bertanya, siapa yang tiada..

Tak kusangka, tapi ini terjadi..
Kau berbaring, tidur di pelataran..
Air mata, jatuh tak tertahankan..
Kau tinggalkanku, sendiri disini..

Chorus :

Tanpa Undangan, Izrail mencabutmu..
Tanpa putusan, diriku kau tinggalkan..

Ternyata Epet, telah.. tiada..
Inalillahi, wa innailaihi Rajiun..

Ku tak percaya, Dirimu tega..
Tinggalkan ku di, Dunia.. yang fana..

***

sungguh cepat dia meninggalkan kami.
berarti, peluang saya untuk biru market semakin lebar. hahaha.



Photo

03/03/2010

di 18:44


Label:

Jalan 16
Diposkan oleh rizkidwika

Kayanya akhir – akhir ini blog gue Cuma penuh dengan kata – kata ‘Pengumuman, Pengumuman’ ya. -__-‘

Sebelumnya saya mengucapkan ‘Happy Last Weekend’ buat seluruh anak kelas X dan XI SMA Negeri 4 Bekasi. Dan Happy Birthday buat si koordinator Humas Dana yang baru sweet seventeen-an. Untuk merayakannya, dia ngundang temen – temennya yaitu PT FRIZY, GENGGONG, dan tentu saja the SMART.
Acara yang berlangsung di siang hari yang sedang terik – teriknya itu cukup rame, bahkan terlalu rame. Ketawa cekikikan dari tiga geng yang berbeda memeriahkan suasana ATC sekitar.

ATC itu adalah singkatan yang dibuat Ardi buat lingkungan sekitarnya Puput. ALAY TRADE CENTER. Buat nambah pengetahuan aja, tempatnya itu pedalamannya Bulak Macan. Jadi, kambing – kambing dan bebek – bebek tak berdosa bisa kita temui dimanaaa saja, hehe.

Acara itu juga dimeriahkan oleh suguhan risol dan piscok buatan homemade. Dan juga makanan prasmanan, kue ulang tahun, ceplokan telor dan adonan tepung. Sayangnya, ada yang kurang di acara itu. Nggak ada undangan ulang tahun bertuliskan ‘Tiada Kesan Berarti Tanpa Kehadiranmu’ dan juga topi – topi kerucut bertuliskan ‘Hallo, Nama Saya ….’

***

Bukan kemeriahan ulang tahun itu yang mau gue bahas disini.
Jujur gue ngiri sama temen – temen gue yang udah 17 tahun (baca:tua).
Ada yang udah mamerin KTP, SIM, mungkin juga selanjutnya bakal mamerin buku nikah.
Sedangkan gue ?

Tahun ini gue baru akan menginjak usia 16 tahun. Masih sangat muda dibandingkan mereka – mereka yang punya KTP yang berisikan foto tampang innocent mereka di dompetnya.

Emang cukup susah dan lumayan membanggakan jadi anak 1994 di kumpulan anak – anak kelahiran 1993. Selain terlihat lebih muda dan masih brondongs – brondongs gimanaaa gitu, kita jadi kelihatan pinter deh.

Harusnya sekarang gue masih kelas X.
Harusnya sekarang gue masih jadi ade kelas yang masih capek – capeknya dilantik ini itu.
Harusnya sekarang gue seangkatan sama mie asedap, eric’ka dan juga si ucul itu, hihi.
Harusnya gue masih polos juga nih.

Tapi ada untungnya juga sih. Nggak kebayang kalo gue baru kelas X dan masuk ekskul BIRU, dan dilantik sama Ulan, Furqon, dan Adjie. Apakabarnya ya gue ? Mungkin gue bakal trauma, dan nggak akan ngumpul BIRU lagi, dan memilih masuk PMR biar bisa ngeteh bareng sama Ketua Umumnya, haha.

Jadi, gue masih 16 dan gue bangga.
Gue tunggu tahun depan, 17 tahun di 17 April, amin.

Photo

di 18:17


Label:

@rizkidwika

fatwa halal

fatwa halal

Universitas Indonesia


jama'ah