Daftarkan Link!
Diposkan oleh rizkidwika


MAU JADI ARTIS?
MAU TERKENAL DAN PUNYA RELASI BANYAK DI DUNIA MAYA?!
MAU BERGAUL TANPA TAKUT DIGAULI?!
*GombalanIklanManajemenArtis

Jadi, buat kalian yang datang kesini..

Daftarkan link blog kamu disini ya..
caranya tinggal komen di postingan ini, terus sertakan..


Nama Pemilik :
Nama Blog :
URL Blog :
Ringkasan Blog :


Dalam 1x24 jam pasti akan kami tanggapi follow back atau backlinknya.

Photo

28/02/2010

di 15:05


Label:

Pengumuman - Pengumuman
Diposkan oleh rizkidwika

Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh..
Pada hari ini, 26 Februari yang bertepatan dengan Maulid Nabi Besar Muhammad SAW,
saya resmikan template baru DUNIA RIZKI DWIKA yang proses pengeditannya minta digampar.

Yang tadinya dari kebocah - bocahan,
jadi keibu - ibuan (apa sih saya).


Print Screen Prikitiw

Yang Lama

Yang Baru


Harap Maklum Adanya,
Rizki Dwika.
terganteng, dan tetap yang terbaik.

Photo

26/02/2010

di 17:30


Label:

Sebuah Klarifikasi
Diposkan oleh rizkidwika

Pernyataan seseorang, apalagi lewat dunia-nya Maya memang selalu menghebohkan. Terlebih lagi, Indonesia adalah Negara Gossip tercepat di dunia. Kalau ada bencana, bukan bantuannya dulu yang dikirim, tapi issue-nya duluan.
misalnya gini;DARI MAMA LAUREN; GEMPA BERSKALA 9,87 SR AKAN MENIMPA KAWASAN RAWA BUGEL PADA TANGGAL 10-01-2010. KORBAN AKAN MENCAPAI 20000 JIWA. DIPERKUAT DUGAAN PERGESERAN LEMPENG PASIFIK TERHADAP PATAHAN MEDITERANIA. SEBARKAN KEPADA 10 ORANG ATAU ANDA AKAN TERKENA TULAH!


:argh:
what the.., nggak logis.
Pertama, mama Lauren punya operator REG sendiri. Ngapain dia bagi – bagi info gratis buat orang lain, kalau membernya dia aja harus bayar Rp. 2000,-
Kedua, isinya nggak logis. Pasifik sama Mediterania mana bisa ketemu. Satu di Papua, satunya di Italia. Apalagi kekuatan gempanya, mirip sama gelombang-nya Gen FM.
Ketiga, penduduk Rawa Bugel nggak nyampe 200.000 jiwa. Berani taruhan deh gue. By the way.. Kenapa malah ngomongin Rawa Bugel sih ?
***
Udah banyak banget pernyataan publik figur di Dunianya si Maya, yang mengundang banyak cacian dari burung – burung biru (twitter) seperti;
*lunmay yang ngatain wartawan dan kuli tinta itu lebih rendah daripada pe_cun.
*Mario Teguh yang bilang kalau cewe yang doyan kelabing, ngeroko, sama minum – minum itu jangan dijadikan calon istri, karena dia adalah istri yang nggak baik dan seterusnya, dan seterusnya..


Tapi nggak cuma publik figur yang bisa begitu. Banyak juga loh pelajar yang berbakat jadi artis cilik di twitter, misalnya Rana dengan Blackberry alay-nya atau si Marsha si pecun ayam negeri ?

Dan komentar - komentar di dunianya si Maya bahkan pengen diatur dan dibatasi sama Pemerintah lewat RPM. Gimana mau ngurusin, orang Maya-nya sendiri aja ketemu tiga anaknya aja susah eh malah disuruh ngurus internet (maaf ngejayus).
***
Ngomong – ngomong soal pernyataan, pernyataan gue akan vakum dari dunia pernotesan (atau vakumbt bahasa kerennya) juga mengundang banyak kontroversi. ‘Yah kok nggak nulis lagi’
‘Udah hijrah ya, twitter, twitter’
‘Alhamdulillah deh gue nggak bakal di tag di notes lo yang aneh itu’

Pertama gue mau ngelurusin.

FACEBOOK itu sekarang adalah sesuatu yang udah nggak sesuatu lagi. Sesuatu yang udah terkontaminasi dengan virus – virus ‘capa dcnaa’ dan ‘malliii bekauwandtzzz’. Jadi sangat nggak pas kalau menaruh tulisan gue di Facebook. Jangan sampe ‘sidudull makand bakkso’ dan teman – temannya mengcopy paste mahakaryaku. Tidaaak ! :waaah:
Kedua, blogger itu lebih asoy.
Inilah situs pribadi gue.
Codingan gue,
Artikel dari gue,
dan Fotografernya juga gue.
Ibarat sebuah Perusahaan yang dimiliki satu orang dan orang itu yang mengerjakan segalanya dari A-Z.

Jadi para #dwikalicious..

Saya nggak vakum dari dunia menulis kok, cuma pindah tempat aja.:okay:So, please enjoy my world, yeah !

Photo

24/02/2010

di 08:17


Label:

Sunda Pisan
Diposkan oleh rizkidwika


Sejak bokap gue ngebeliin angklung, nggak tahu kenapa gue jadi kena virus SUSUNDAAN.
Gejalanya :
demen main angklung,
doyan lagu sunda,
nyanyi manuk dadali setiap saat,
dan tergila - gila kalimat 'abushintaasSUNDAci'
Sampe - sampe gue bisa mainin beberapa lagu seperti Rasa Sayange, Soleram, dan yang paling keren.. Umbrella-nya rihanna. Kok bisa gue belajar secepet itu ? Yaiyalah, kan kalau segala sesuatu diawali dengan rasa antusiasme yang tinggi.. pasti kelihatan hasilnya :)
Awalnya gue cuma kagum sama alat musik ANGKLUNG. Apalagi waktu nonton video di youtube, orang malaysia main angklung lagu umbrella. Speechless, antara kagum dan sedih. Gue sendiri prefer ke angklung daripada gamelan - gamelan, walau gue orang Jawa. Kenapa ? Karena angklung itu merdu banget. Apalagi gue hidup di Bekasi yang masih masuk wilayah Jawa Barat. Tapi sayangnya, itu cuma teori. Di Bekasi yang katanya masih masuk wilayah Jawa Barat nggak ada angklung. Nggak ada ini, itu dan kebudayaan Sunda-nya sendiri. Dari SD sampai SMP, yang dipelajarin di sekolah suling lagi, pianika lagi, suling lagi, pianika lagi. Gue pribadi lebih setuju Bekasi masuk ke dalam Administratif DKI Jakarta aja deh.

***
Saking cintanya sama angklung, gue bahkan berniat untuk berkhianat dari BIRU yang selama ini udah membesarkan gue, dan membuat ekskul angklung bernama TALAK OPAT. Komunitas Angklung SMAN opat. Nggak kebayang deh, pasti keren banget jatohnya. Dan, kenapa harus dinamakan talak opat ?
Begini ceritanya..
Selain sukses ng-angklung ria, gue juga jadi suka nyanyi lagu TALAK TILU. Tahu kan ? Lagu itu jadi topchart di kalangan anak IPA sekarang loh, nggak kenal maka nggak gahul. Lagu yang menceritakan tentang perceraian itu sejujurnya berisikan tentang lagu sedih, tapi nadanya nggak pas sama kandungan lagu itu. Alhasil, lagunya jadi menarik untuk di dengerin.
Liriknya kurang lebih gini..
Nyeri-nyeri moal benang di ubaran
Kajen tutumpuran paeh ge teu panasaran
Mempeng ngora keneh
Mempeng urang can batian
Pek geura serahkeun

Talak tilu sakalian
*dan gue pribadi sukses ngakak denger lagu Talak Tilu versi rock yang dibawakan oleh Sule.

***

dan, nggak cuma dalam segi musik.. gue juga lagi demen banget sama motif batik dari Sunda yaitu mega mendung. (berikut gue kasih photonya) Batiknya itu asli keren banget, kaya awan - awan.. Jadi pengen kuliah di Bandung..
pokoknya mah SUNDA PISAAN !

Photo

20/02/2010

di 19:03


Label:

surat pernyataan diri
Diposkan oleh rizkidwika


#dwikalicious

di tanggal yang barokah buat orang China dan
orang orang yang merayakan fuck-lentine ini..

saya menyatakan hijrah dari dunia per-notes-an Facebook.

mengingat :
facebook udah basi, banyak anak gahulnya
facebook bentar lagi udah mau mati mau mati gitu
facebook udah basi, sekarang zamannya twitter.
tapi kalo make twitter mana bisa nulis pake 140 karakter doang.



***

Jadi, kalau mau ngeliat tulisan gue.. langsung aja ke
http://www.rizkidwika.co.cc



Bekasi, Warnet SBS 88
Rizki Dwika

Photo

14/02/2010

di 16:05


Label:

PWG means ; power glue
Diposkan oleh rizkidwika


Beberapa hari yang lalu, gue sempet posting tentang APWG (anti peewee Gaskins) yang posternya ditempel – tempelin di depan Sekolah. Sekarang gue akan membahas sebuah topik, PWG.

PWG, bukan – bukan.. PWG disini bukan band yang musiknya wiwiwuwiwiwiwuwiwiw (ceritanya ini bunyi music techno). Maaf gue bingung bikin sound effect yang bagus, dan jatohnya malah kaya bunyi ambulans, atau yang lebih parah kaya alarm-nya Ultraman kalo lagi ada bahaya.


PWG. Disini gue akan membahas PWG.
PWG yang gue maksud adalah…
(---jengjeeeng---)
Power Glue !

Sekilas tentang PWG
Power glue, adalah lem super ekstra kuat yang biasa dijual di kereta api dengan harga murah. Tersedia dalam berbagai merk, ada SIKISEI, SIKUSEI, SIKASEI, dan lain – lain. Nggak tahu mana merk yang asli, yang penting warnanya pasti oranye ngejreng ada garis biru – birunya. Warnanya nyaingin Kaskus sama the Jakk.

Belakangan ini, gue jadi suka ‘mendewakan’ Power Glue. Kalo ada masalah dikit ex: gantungan kunci gue copot gue langsung kepikiran gini.

‘Ah tenaaang, kan ada power gluee’

Sudah banyak benda yang gue benerin sama power glue. Gantungan kunci, Tas, sampai Kacamata.

Bicara soal PWG (power glue), kakak gue punya pengalaman buruk. Waktu SMP, dia ada praktek biologi. Nah, pas itu katanya dia mainan lem power glue. Alhasil lem power gluenya kena mata, matanya sampai nggak bisa dibuka.

Pas dibawa ke dokter terdekat (Baca : klinik Rinova Intan emang dekat dari SMP 5, sekali kedip nyampe), katanya lemnya itu kena bulu matanya. Akhirnya buku matanya dipotong habis. Hampir aja gue punya kakak picek, haha.

Kesimpulannya..
Power Glue adalah lem yang sangat bagus untuk dipakai apa saja. Tapi hati – hati, banya bahayanya. Misalnya kalo power glue kena tangan, ih susah banget dihilanginnya. Dalam waktu kurang dari lima menit, power glue langsung mengeras jadi kaya kapalan di tangan. Dan ngerokinnya Masya Allah lama banget, tapi geli.

Dan satu lagi, jangan nelen power glue ! Pas itu ceritanya abis ber-powerglue-ria gue gigit jari. ‘Eh gue lupa, gue kan abis make power glue !’ terus gue ngeludah.
Abis itu gue tiduran baca buku, terus gue batuk. Dari mulut gue tuh ya keluar bulet – bullet putih kaya gel.

Jadi mungkin gini, dia kan tadinya cairan. Setelah kena enzim amilase, dia berubah jadi gel. Kalau katanya Farah Quinn mah ‘Lihat, jadi gel dia!’. Untung aja nggak ketelen.

Power Glue ! Kamu memang Power !

Photo

di 15:30


Label:

Ayat Ayat Cinta (Novelnya)
Diposkan oleh rizkidwika



Tok..tok..tok..tok..
‘Maria.. Maria..’
‘Fahri ?’
‘Ana, ana bata..’
‘Kamus Arobi ?’
‘La.. La..’
‘Kamus English ?’
‘La.. La..’
‘Eh ?’
‘Ana.. ana bata anta ila syaaiti. Diluati.’


Sedikit cuplikan opening Film Ayat Ayat Cinta, kurang lebih begitu karena gue nggak bisa Bahasa Arab. Film yang diangkat dari novelnya Habiburrahman El Shirazy ini udah gue tonton puluhan kali. Film terbaiknya Indonesia, sampai – sampai gue hafal dialognya.

Ngomongin soal Ayat – Ayat Cinta, FYI gue sama sekali belom baca novel best seller ini. Ketinggalan Zaman memang, walau kenyataannya gue bukan Si Doel anak Betawi (ngejayus).

Alkisah, siang hari yang panas di SMA Negeri 4 Bekasi gue mampir ke perpustakaan. Melihat rak buku novel dan, mengambil novel Ayat – Ayat Cinta yang sampulnya udah ….. (gue kehabisan kosakata dalam menggambarkan kondisi fisik cover itu). Kelihatannya sih udah kaya kumpulan naskah sastra asli tahun 1945. Kondisinya udah parah deh.

Pembacaanpun dimulai
Dan memang benar kata orang, Ayat Ayat Cinta (novel) beda jauh sama Ayat Ayat Cinta (film). Banyak banget adegan di Novel yang nggak turut disertakan di film, sebut saja adegan waktu Fahri kena heat stroke, waktu Fahri sama Aisha ke Alexandria, dan waktu Fahri satu sel sama Profesor dari Universitas di Mesir dan orang Al Azhar lainnya.

Lewat novel itu juga, gue dapet pembetulan cerita. Misalnya waktu itu gue kira Kentucky Maadi adalah nama kota. Ternyata Kentucky Maadi itu nama cabang KFC yang ada di kota Maadi, haha. Jadi kepikiran buat sekuel Ayat Ayat Cinta.

Adegannya nanti begini :
Fahri : Aku punya teman Turki yang sekarang ada di Amang Seroja.
Aisha : Amang Seroja? Aku punya paman di Amang Seroja. Mungkin, pamanku kenal temanmu. Siapa namanya ?
Fahri : Namanya Eqbal Hakan Erbakan.
Aisha : Siapa Namanya ?
Fahri : Eqbal Hakan Erbakan.
Aisha : La illaha illallah, dia itu pamanku !
Fahri : So ein zufall (Sungguh Suatu Kebetulan)
Hahaha.

Saya terbawa alur.
Fahri, seorang mahasiswa yang sedang menyelesaikan Magisternya di Al Azhar Mesir adalah pemuda yang konsekuen. Dia rela pergi jauh – jauh menerjang panasnya Kairo demi menepati janji – janjinya, misalnya untuk talaqqi Syekh Usman dan sebagainya. Akibatnya, seringkali dia terkena heat stroke dan mimisan.

Penghayatan, penghayatan.
Nampaknya gue ngebacanya terlalu menghayati. Sehari sejak membaca novel itu, kepala gue rasanya berat. Pusing. Gue tahu betapa nestapanya Fahri yang hidupnya didedikasikan hanya untuk tugas – tugas. Mirip kaya gue, walaupun gue masih beruntung hidup di Kota Bekasi yang suhunya 27 – 30° Celsius.

Gimana endingnya ?
Sayangnya, buku yang gue pinjam dari perpustakaan SMA Negeri 4 yang bayarannya kini turun Rp. 100.000 adalah buku bajakan. Ada banyak bab yang cacat, ketahuan banget ngantuk motokopiinnya. Dan yang paling sialnya lagi, ceritanya gantung di tengah.

Ceritanya selesai waktu adegan Maria ngimpi ketemu Siti Maryam di Surga dan Maryam berkata bahwa dia harus memiliki kunci surga. Dan kelanjutannya ? Hanya tukang fotokopian yang tahu.

Photo

di 14:10


Label:

Evi -ayam SMA- Elfrida
Diposkan oleh rizkidwika

Pada awalnya.. Gue, Anggita, Ema, Alvin, Riva, dan Evi lagi mainan abc lima dasar.

‘Nama profil FB ya !’
‘ABC lima daasar.. A, B, C.., H, I…, M, N…, R..’
‘Rakfa Reverse !’
‘Riva Nurfadilla !’
‘Rie Assegaf !’
‘Ayam Kampus !’

Tiba – tiba kata ayam kampus keluar, gara – gara kita mainin bonus stiker ayam dari mi kéréméz yang kita tempelin di bet seragam sekolah kita.

Anggita terus ngomong, waktu itu dia sama Ema lagi ke UNJ, terus disana lagi pada ngomongin ayam kampus. Tapi Ema bingung, ayam kampus itu apa.

Tiba – tiba Epet ngomong, kalo dia juga nggak tahu artinya ayam kampus. Alvin-pun menjelaskan.

‘Ayam kampus itu orang yang paling cantik di kampus!’
Terus dengan bangganya dia lari kearah IPA 6 dengan teriak.
‘Eh eh, gue ayam kampus dong ! Gue ayam SMA !’
‘Ayam kampus kan.. Jablay ya HAHAHA’ Kata Anggita ke anak lainnya

Kita makin ketawa, ngeliat EPET yang bangga dengan sebutan barunya.

saudari epet, tersangka..

Photo

06/02/2010

di 16:10


Label:

APWG masuk SMA Negeri 4 !
Diposkan oleh rizkidwika


Pas itu ceritanya hari Kamis. Sekitar jam setengah dua-an gue pulang lewat gerbang depan SMA Negeri 4 Bekasi-ku tercinta *wek*. Pas lagi ngelintasin tiang listrik..

Gue nemuin sebuah, eh beberapa pamflet berwarna biru muda, bergambar anak emo gedhoo.. terus ada tulisannya..


APWG : anti peewee gaskins
APWG : anti peewee gaskins
APWG : anti peewee gaskins

‘Opo iki..’ Gumam gue dalam hati.

APWG, gue pernah denger soal itu. Ceritanya mereka itu adalah komunitas pembenci Peewee Gaskins, APWG means Anti PeeWee Gaskins. Alasannya kenapa ? Karena mereka nge-judge mereka dalah band sampah dan :maho: :maho: (kaskus mode : ON, gan!). Tapi, soal APWG-APWG-an mah udah lama..

Gue nantikan spanduk, brosur, poster, dan pamflet tentang gerakan anti seregaff-seregaff yang lagi in di SMA Negeri 4 Bekasi akhir – akhir ini !
Hahaha (ketawa jahannam).

Photo

di 15:12


Label:

Patriot yang Di-anaktirikan
Diposkan oleh rizkidwika

Hari itu, pemandangan sedikit berbeda di SMA saya.

Untuk kedua kalinya walikota Bekasi, Bapak Mochtar Mohammad datang berkunjung ke SMA saya, SMA Negeri 4 Bekasi. Bapak walikota dan jajarannya tiba ke sekolah saya pukul 12.00. Tujuan kedatangan beliau kali ini bukan untuk membicarakan pendidikan, melainkan tentang gerakan menanam pohon.

Benar, beberapa minggu yang lalu seluruh instansi khususnya instansi pendidikan wajib menyediakan satu pohon per satu kepala, atau yang dikenal dengan nama one man, one tree. Jadi, setiap orang wajib menyediakan bibit atau pohon yang nantinya akan ditanam di daerah – daerah yang dirasa perlu dilakukan penghijauan.

‘Hmm.. Bekasi memang sedang berbenah..’ Itu yang ada di pikiran saya.

Setahun belakangan ini, Pemkot Bekasi sedang giat – giatnya menggalakan adipura, apalagi setelah waktu itu kota Bekasi terpilih jadi kota terjorok di Indonesia. Beberapa tempat di Kota Bekasi dijadikan titik pantau oleh tim penilai adipura se-Indonesia, tak ketinggalan sekolah saya. Kami selalu diingatkan untuk sadar lingkungan. Tidak membuang sampah sembarangan, menjaga kebersihan kelas, dan menjaga keasrian sekolah. Setelah semuanya dilakukan, beruntung SMA saya tidak masuk daftar merah dari penilaian adipura tersebut. Langkah awal yang baik untuk Bekasi memenangkan adipura. :anongnangyari:


***

Bekasi itu...
16 tahun saya hidup di Kota ini. Sebuah kota di Timur Jakarta, sebuah kota yang sedang giat – giatnya membangun. Memang, tak banyak yang saya ketahui tentang kota ini. Apalagi, menurut pandangan seorang anak SMA. Tau apa sih saya, selain Metropolitan Mall dan Bekasi Square ?

Kata banyak orang, Kota Bekasi itu penuh nilai historis. Menurut sejarawan, Bekasi adalah pusat kerajaan Tarumanegara, kerajaan Hindu pertama di Nusantara.

Chandrabhaga = Bhagasasi = Bhagasi = Bekasi

Lain lagi kata budayawan. Bekasi adalah kota hasil akulturasi budaya Betawi dan budaya Sunda dari Timur ditambah kebudayaan lainnya yang membuat kebudayaan Bekasi itu beragam. Saya setuju.

Tapi menurut kacamata (minus dua) saya, Bekasi itu anak tiri. Pertama, Bekasi dI-anak tiri-kan Jawa Barat. Dalam beberapa hal Bekasi tak terjangkau oleh Pemprov Jawa Barat, padahal Bekasi menyumbang pendapatan daerah dengan jumlah yang cukup besar.

Kedua, Bekasi di-anak tiri-kan oleh konsep Metropolitan Jabodetabek. Sebuah proyek Ibukota Negara dengan kota satelit sebagai penyangganya seakan cuma diatas kertas dan cuma ada di peta – peta. Kesannya, disana Bekasi cuma numpang nama ‘bek’. Kenyataannya ? Bekasi cuma dijadikan tempat pembuangan sampah raksasa dari tetangga – tetangganya. Tak heran ada rencana Bekasi untuk memisahkan diri dari Jawa Barat, bersama Bogor, Depok, dan Karawang membentuk provinsi baru.


***

Bekasi Telah Berubah
Bekasi yang terletak di pinggir Ibukota Negara ini berkembang sesuai tuntutan zaman. Bekasi yang sekarang tentunya beda dengan Bekasi beberapa tahun yang lalu. Sekarang Bekasi sudah bagus. Beberapa tempat dibangun menjadi landmark-nya Bekasi. Mall dibangun disana – sini, developer ramai membangun perumahan baru, dan lain – lain.

Sama seperti Kota lainnya di Dunia, dalam perkembangannya Bekasi menemui banyak masalah. Masalah kependudukan, kemiskinan, kemacetan, masalah sosial, dan budaya. Tapi menurut saya, masalah yang paling urgent adalah masalah lingkungan dan kemacetan.

Seperti yang kita ketahui, banyak bangunan di Kota Bekasi yang asal mbangun, tanpa memperhatikan lingkungannya. Sekarang ini, beberapa daerah serapan air dan lahan terbuka hijau di Kota kita tercinta ini sudah tinggal sedikit, bisa dibilang nol.. tidak ada sama sekali. Akibatnya ? Banjir sering terjadi.

Bicara tentang kemacetan.. bagi saya, Bekasi itu kota seribu koasi. Ribuan koasi dengan puluhan nomor trayek dan jurusan yang berbeda – beda berhasil membuat jalanan di Bekasi selalu ramai (baca:macet total), mulai dari Pondok Ungu, Kranji, terus sampai ke Jalan Juanda. Ditambah lagi masih banyak jalan dan infrastruktur lainnya yang masih acakadut, kalau boleh mengutip tagline salah satu perumahan di Bekasi.. ‘Kehidupan Lengkap Sudah’ sudah macet, jalannya rusak.

Tapi masalah – masalah diatas bukan cuma masalah Pemkot Bekasi, tapi itu juga masalah kita semua. Mau dianaktirikan atau tidak. Dengan semangat patriot, kita mampu membangun Bekasi :astig:

***

Photo

03/02/2010

di 19:35


Label:

@rizkidwika

fatwa halal

fatwa halal

Universitas Indonesia


jama'ah