Laman Catatan Perjalanan

Rizki Dwika, S.Ars.

(n) an Architecture-Interiorist. Makhluk Tuhan Paling Bekasi. Menulis, Jalan-jalan, Ber-arsitektur.

Jumat, 01 Januari 2021

#SuaraHatiRizki: Outlook 2021

  • Januari 01, 2021
  • by

#SuaraHatiRizki adalah audioblog yang dirilis di tanggal-tanggal kembar di setiap bulannya.
Iya. Sengaja. Biar kayak acara-acara promosinya toko belanja~

Oh iya, versi suaranya juga bisa kamu simak di Youtube RIZKIDWIKA!
Kalo gitu…. selamat membaca!

_________________


Bibir dikuluuuum, makan mangga kweni.
Asalamualaikum, udeh tahun baru ni!

Rizki Dwika dan segenap kru Ikatan Cinta mengucapkan selamat tahun baru!
Selamat! Kalian sudah berhasil melewati 2020 yang penuh dengan keanehan dan haru biru!

Sedikit mengenang setahun silam, 1 Januari yang lalu, kita mengalami banjir yang merata di Jabodetabek. Siapa sangka, kejadian tersebut bakal menjadi awal dari tahun yang mungkin dalam tanda kutip paling aneh yang pernah kita lalui pada abad ini.

Secara cepat, gue mau nyebutin apa aja kejanggalan yang udah kita lalui bersama:
Lucinta Luna ditangkep karena narkoba.
Koped-19 masuk ke Indonesia.
Masker jadi barang mewah.
Nasi kucing dipake buat nangkal wabah.
Terawehan sama salat Id di rumah.
Indosiar setop dangdutan enam bulan.
capres-cawapres sekarang pada reunian.
Kekeyi bisa bikin dua lagu.
Sampe Ayu ting ting go public sama yang pacar baru.
Nggak tahu lah. Kalo kata orang Bekasi mah, 2020 emang tahun yang paling ngablu.


Coba, kebayang nggak sih? Awalnya, kita bisa bebas leha-leha ke mana aja. Giliran masuk bulan Maret, JEDERRRR, kovid ikutan masuk ke Indonesia.


Gue inget banget waktu itu, pertengahan Maret 2020. Dari Bandung, gue pergi ke BSD buat belanja di bazar buku. Abis itu, gue sempetin balik ke Bekasi, langsung besoknya naik Argo Parahyangan buat ngejar kelas Jumat pagi.


Gue pun menghabiskan akhir pekan di salah satu kafe buat ngerjain UTS sampe malam hari. Karena kaget kena angin Bandung yang dingin, ujug-ujug hari itu gue kena demam. Keparnoan pun dimulai pada saat itu. Gue balik ke kosan, bed rest, pas lagi bed rest, busetttt? Gue baca di berita, ada menteri yang kena kovid. Semua orang akhirnya pada panik, termasuk gue yang jidatnya lagi panas-panasnya.


Sambil kompres jidat pake bye-bye fever, tiba-tiba gue dapet kabar kalo ITB bakal ditutup dua minggu. Nggak pake mikir, keesokan paginya gue langsung ke klinik kampus, diperiksa, alhamdulillah-nya kata si dokter waktu itu gue nggak “memenuhi” gejala Kovid-19. Kelar nebus obat, gue langsung cus pulang ke Bekasi karena takut kenapa-kenapa di indekos sendiri.


Starterpack bed rest di kosan. Dari You C1000 hingga biore pore pack


Sejak hari itulah, perubahan paling wadidaw di 2020 terjadi di hidup gue dan pastinya dialami oleh kita semua.

_________________



Gimana nggak?
Saat itu, hampir semua sektor disuruh bekerja dari rumah. Bepergian jauh-jauh dan ngumpul-ngumpul kayak biasa pun juga udah dilarang. Alhasil, segala interaksi antarmanusia dilakukan secara virtual.


Entah kenapa, otak liar gue langsung mikir “anjir, jangan-jangan ini karena kita selama ini keseringan ngomong 4.0 lagi? RI 4.0, era teknologi digital, disrupsi endebray, endebrey?”

Nah loh, kejadian beneran kan sekarang? Sepanjang 2020 kita menjadi manusia virtual yang kerjaannya masuk kamar, ngatur latar, terus belajar dan ngomong sendirian di depan layar.


Ujung-ujungnya, gue lebih sering ngedokem di rumah. Gue tidur Subuh, bangun Zuhur, kuliah, ngetwit, nonton Janda Depok di Brownis, sambil berjuang menyelesaikan tesis.


Sedihnya lagi, tiket promo gue ke Manila yang harusnya berangkat Maret kemarin akhirnya batal. Rencana pergi ngeteng sendirian pake kendaraan umum sampe ke Padang juga batal, Saking sedihnya, gue pernah ada di posisi di mana ke Indomaret pun bagi gue rasnanya udah kayak lagi darmawisata. Iya, manusia berencana, Tuhan-lah yang menentukan.


Yah, meski orang juga udah mulai pada tatap muka lagi secara pelan-pelan, roman-romannya sih 2021 nggak bakal berbeda jauh dari tahun sebelumnya ya. Meski begitu, harapan gue cuma satu sih. Jangan sampe 2021 jadi tahun upgrade-nya 2020, ibaratnya kayak 2020 pro max gitu. Plis, semoga jangan.

_________________



Bicara soal tahun baru, gue punya tradisi unik dalam menandai tanggal 1 Januari. Kebiasaan ini gue mulai sejak tahun 2012, di mana gue bakal memilih tagline khusus buat menggambarkan cita-cita, harapan, dan target yang bakal gue incer di tahun itu—ya maklum, namanya juga anak S-1 butuh motivasi, ye kan?


Biasanya, tagline yang gue pilih itu bisa berupa satu kata atau frasa. Misalnya nih ya… 2012 Sesuatu, 2013 Istimewa, 2014 Cetar Membahana, dan seterusnya. Oh iya, nggak usah ditanya kenapa tema tahunan gue kok bahasa Syahrini semua. Jujur gue juga nggak tahu apa jawabannya. 


Semakin tua, tagline ini menjadi semakin spesifik dan semakin panjang. Tahun 2018 misalnya. Gue mengangkat tema “badan damang, karier mangprang, rezeki mencrang.”

Tahun 2019, tagline-nya jadi superduperpanjang.
2019 ganti almamater, berhasil.
2019 ganti domisili kosan, berhasil.
2019 ganti digit penghasilan, ya... gue dapet beasiswa sih, yaa… sebut aja berhasil.
2019 ganti habit atau kebiasaan, hmmm yaa dikit-dikit.
2019 ganti best seller, nggak sih, yang penting buku gue terbit.

Yang terakhir:
2019 ganti p….. hmmm ya udah lah ya, kan sekarang udah pada reunian di kabinet yang sama. Iye nggak?~


Di awal tahun kemarin, gue juga punya tagline khusus yang didedikasikan buat 2020, yaitu shikat borrr. Detailnya, gue harus mempertahankan apa yang layak diperjuangkan, melupakan yang tidak menguntungkan, yaa… intinya sih ambil setiap kesempatan yang ada supaya bisa hujan harta. Eh ndilalah, Kopet-19 mengubah segalanya.


Nah, mengingat apa yang terjadi setahun ke belakang, gue pun memilih untuk lebih merasionalkan tagline gue buat tahun 2021, yaitu “seger buger, jodoh pada ketaker, rezeki nggak ketuker”

Penjelasannya gini:


Pertama, seger buger. Iya lah, sehat di masa sekarang itu mahal coy. Kudu nenggak vitamin saban hari, kudu modal sanitizer sama masker setiap mau pergi, dan masih banyak lagi. Kan percuma kalo punya banyak duit tapi malah sakit!


Kedua, jodoh pada ketaker. Tunggu, disclaimer dulu. Konsep soal jodoh itu nggak melulu tentang pasangan. Di umur sekarang mah, kalo kita ngelamar kerja terus keterima, itu artinya berjodoh. Kalo kita ngerencanain janjian sama geng SMA dan orangnya bisa kumpul semua, artinya berjodoh. Jajan kopi dan ternyata nyaman di lambung, berarti kopinya berjodoh. Maknanya tuh luas sebenernya—yaa…meski kalo ketemu jodoh betulan nggak nolak juga sih.


Nah, yang ketiga, rezeki nggak ketuker. Bahasa ini sebetulnya gue ambil dari hashtag yang sering dipake sama Ayah Ruben di Instagram—dan sebagai Duta Geprek Bensu sekaligus halu-halunya pewaris saham PT Onsu Pangan Perkasa, gue punya panggilan hati buat mengamalkan hashtag itu juga.


Sama halnya dengan poin kedua, yang namanya rezeki itu udah ada yang ngatur. Kalo kita udah usaha maksimal tapi emang belum rezekinya, ya nggak jadi dapet. Kalo kita udah usaha tapi emang ada faktor lain yang ganggu, ya rezekinya bisa lepas juga karena nggak kita bisa mengantisipasi.


Kalo dipikir-pikir, rezeki itu udah kayak kena kovid aja dah. Misterius.

Ada orang yang resik banget, ketat banget, nggak pernah kongkow-kongkow, eh kena.

Ada orang yang selebor nongkrong mulu di instastory, bahasa kasarnya, dia malah nggak kena-kena.


Udah lah, kita optimis aja lah, berharap yang baik-baik sama Tuhan. Semua makhluk emang udah masing-masing pada dibuatin jalan.

_________________




Meski 2020 banyak berita buruk dan kejadian-kejadian mengagetkan, kalo diinget-inget, banyak yang bisa gue syukuri yang terjadi selama 2020. Sebagai contoh, ide coret-coret gue pas lagi nunggu sahur tiba-tiba bisa kejadian, yaitu isa buka usaha warung nasi pecel yang udah jalan dua bulan belakangan.


Nggak cuma itu doang, gue juga bisa menghemat duit ongkos buat bolak-balik Bandung—Bekasi di sepanjang tahun kemarin. Kayaknya, 2020 emang menyisakan banyak blessing in disguise kalo semakin dipikir-pikir.


Tuhan emang mahabaik. Bisa aja kita kesel karena rencana yang udah kita susun matang-matang malah gagal semua, tapi percaya aja kalo ternyata ada hikmah yang disiapkan di balik itu semua. Coba inget-inget lagi, hal apa yang paling lo syukuri sepanjang 2020 kemarin?


Gila, bijak banget gue ya.

 

 

Pesan terakhir dari blog ini:

Terima kasih udah membaca #SuaraHatiRizki. Doain biar gue bisa konsisten mengeluarkan SuaraHatiRizki di edisi lainnya. Mohon maaf apabila kesannya masih alakadarnya, yaa... namanya juga usaha. Yang penting mah dimulai dulu aja.

 

Tetep sehat. Tetep semangat.

Stay safe. Stay sane. Karena percuma safe doang kalo jiwanya nggak sane.

Ingat selalu pesan ibu—meski gue juga bingung, emangnya emak kita pada bilang gitu ya? Terakhir sihhh nyokap gue pesen suruh matiin kompor ungkepan ayam.


Ya, intinya sih……….
tetep rajin cuci tangan, masker medis kalo perlu (udah murah, btw), jaga jarak, hindari kerumunan. K
alo udah merasa capek dan butuh pelesiran, pilih tanggal dan juga tempat tujuan yang nggak begitu rame sama orang-orang.

 


Ayah Rojak, Umi Kalsum!
Kita rehat sejenak. Wassalamualaikum!


 

0 komentar:

Posting Komentar